Belajar Apa Saja Di Jurusan Hubungan Internasional?

Apa itu Jurusan Hubungan Internasional?

“Itu, lho, jurusan yang kalau lulus bisa jadi diplomat. Pokoknya, seru deh. Mahasiswanya suka jalan-jalan ke luar negeri,”

Tunggu dulu. Nggak semua lulusan HI bekerja di kedutaan atau sering travelling ke luar negeri. Jurusan Hubungan Internasional adalah bidang studi di perguruan tinggi yang berfokus pada pemahaman dan analisis slot depo 10k hubungan antarnegara, isu-isu global, dan dinamika politik, ekonomi, sosial, budaya, dan lingkungan di tingkat internasional. Jurusan ini akan membekali kamu dengan pengetahuan teoritis dan praktis yang diperlukan untuk memahami dan mengatasi berbagai tantangan yang terkait dengan urusan internasional.

Jurusan Hubungan Internasional bertujuan untuk menghasilkan alumni yang dapat menganalisis berbagai fenomena global, serta dapat berperan aktif di sektor pemerintahan, riset, dan pendidikan dalam tingkat nasional maupun internasional.

Belajar apa di Jurusan Hubungan Internasional?

Temanku pernah bilang, “kuliah HI seperti mempelajari ilmu hukum, politik, komunikasi, dan pemerintahan sekaligus,” Di jurusan ini, kamu akan mengkaji permasalahan yang timbul di belahan dunia. Bukan cuma perang, tetapi juga belajar dari sisi ekonomi, kebijakan internasional, jurnalisme, diplomasi publik, isu gender dan lain-lain.

1. Semester 1 dan 2

Di semester awal, mahasiswa Hubungan Internasional masih bisa santai. Karena, mata kuliah yang diajarkan tergolong mendasar dan tidak sulit. Sama seperti jurusan lain, kamu akan bertemu dengan Pendidikan Pancasila, Pendidikan Kewarganegaraan, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, dan Agama. Pada semester 2, kamu diajarkan dasar-dasar ilmu hubungan internasional. Misalnya, Pengantar Ilmu Politik, Pengantar Sosiologi, Teori-teori Hubungan Internasional, Pengantar Ekonomi, Hukum Internasional, sampai Teknik Penulisan.

Meskipun terdengar mudah, matkul inilah yang menjadi pedoman untuk masuk ke semester berikutnya. Kamu harus paham apa itu negara, pengertian diplomasi, kehidupan bermasyarakat, atau jenis-jenis sistem politik dan ekonomi yang berlaku di negara lain. Mata kuliah ini juga membantu kamu untuk memperluas wawasan dan berpikir kritis dalam menghadapi perbedaan.

2. Semester 3 dan 4

Setelah memahami konsep dasar, barulah mahasiswa diajak menganalisis kebijakan yang dibuat oleh negara beserta dampaknya. Kayak, “apa sih manfaat kerjasama antara negara X dan negara Y?” Kamu juga “dipaksa mikir” tentang konflik internasional yang terjadi belakangan ini. Kira-kira apa motifnya, siapa saja yang terlibat, hingga cara menyelesaikan masalah tersebut. Jangan kaget kalau dosen kamu tiba-tiba masuk kelas dan nanya berita apa yang sudah kamu baca hari ini. Yup, mahasiswa HI wajib update dengan berita nasional maupun mancanegara.

Mata kuliah Hubungan Internasional di semester 3 dan 4 antara lain; Negosiasi, Kebijakan Luar Negeri, Perdagangan Global, Hak Asasi Manusia, Pembangunan Internasional, Migrasi Global, Keamanan Nasional dan Global, Manajemen Resolusi Konflik, serta Organisasi dan Komunikasi Internasional.

Mata Kuliah Jurusan Hubungan Internasional

3. Semester 5 dan 6

Pada semester 5 dan 6, topik yang diajarkan semakin beragam. Ada Gender dan Seksualitas, Globalisasi, Studi Budaya, serta Metode Penelitian Ilmiah. Terus, kamu juga boleh mengambil mata kuliah pilihan sesuai dengan minat dan ketertarikan kamu. Contohnya Psikologi Politik, Jurnalisme Internasional, dan Studi Kawasan. Studi kawasan merupakan mata kuliah yang fokus mengkaji hubungan internasional di suatu wilayah. Misalnya, Studi Kawasan Eropa, Studi Kawasan Afrika, atau Studi Kawasan Asia.

Baca Juga: Jurusan IPS dengan Prospek Kerja Menjanjikan, Ada Pilihan Kamu?

Nah, untuk jalan-jalan gratis, kamu bisa mewujudkannya lewat kegiatan di luar kampus, seperti Model United Nations (MUN). MUN adalah simulasi sidang PBB yang biasa diikuti oleh mahasiswa Hubungan Internasional, Ilmu Komunikasi, atau Politik. Di sana, kamu bakal berperan sebagai diplomat yang mewakili suatu negara. Selain MUN, kamu juga bisa mendaftar sebagai sukarelawan di luar negeri lewat organisasi AIESEC. Kamu dapat berkontribusi langsung lewat proyek sosial serta berdiskusi seputar masalah yang dialami oleh masyarakat di negara tersebut. Ih, seru banget!

4. Semester 7 dan 8

Finally, sampai juga di tahun terakhir perkuliahan! Mahasiswa Hubungan Internasional akan menjalani KKN, magang, seminar proposal, dan skripsi. Bukan cuma di Kementerian Luar Negeri, anak HI bisa magang di Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), BUMN, start-up, media, dan lain-lain. Setelah lulus, kamu akan menyandang gelar S.Hub.Int

Tips Sebelum Masuk Jurusan Hubungan Internasional

1. Memiliki minat baca dan menulis yang tinggi

Aku udah bilang belum kalau tugas HI tuh lumayan berat? Selain rajin baca berita, esai adalah makanan sehari-hari mahasiswa Hubungan Internasional. Kamu akan diminta menganalisis konflik atau mengutarakan pendapat mengenai fenomena tertentu. Makanya, di semester awal kamu sempat bertemu dengan mata kuliah Teknik Penulisan. Jumlah kata di esai juga panjang lho, berkisar dari 2000 sampai 5000 kata. Luar byasaaaah!

Baca Juga: Memahami Nomina, Topik yang Sering Muncul di Soal UTBK

2. Mau mendengarkan pendapat

Siapa bilang anak HI suka debat? Justru, mahasiswa Hubungan Internasional harus siap mendengarkan opini yang berbeda dari pihak lain. Gimana mau mengatasi masalah kalau nggak mau dengerin pendapat orang? Ingat, di semester 4, kamu belajar mata kuliah Resolusi Konflik. Di sana, kamu dilatih untuk memecahkan masalah dan mencari jalan keluar dengan cara yang terstruktur.

Perguruan Tinggi yang Memiliki Jurusan HI

  • Universitas Indonesia
  • Universitas Padjadjaran
  • Universitas Gadjah Mada
  • Universitas Diponegoro
  • Universitas Airlangga
  • Universitas Brawijaya
  • Universitas Negeri Sebelas Maret

Prospek Kerja Hubungan Internasional

Kak, di HI kan belajarnya macem-macem. Pas lulus jadi apa?”

Oke, aku jelasin dulu. Sejujurnya, hanya sedikit lowongan pekerjaan yang membutuhkan Sarjana Hubungan Internasional. Akan tetapi, lulusan HI bisa melamar ke berbagai  industri dikarenakan wawasan mereka yang luas. Mahasiswa HI dapat berkarir sebagai jurnalis, pegawai BUMN, presenter, dosen, atau sebagai konsultan di McKinsey. Setelah lulus, kamu nggak harus jadi diplomat kok. Terus, apa aja peluang kerja dari lulusan HI?

1. Diplomat

Sebagai seorang diplomat, kamu akan bekerja untuk pemerintah dan bertugas dalam berbagai misi diplomatik di luar negeri atau di kedutaan besar negara. Tugasnya termasuk menjalankan diplomasi, memperjuangkan kepentingan nasional, dan menjalin hubungan diplomatik dengan negara-negara lain.

Buat kamu yang tertarik untuk jadi diplomat, kamu bisa ikutan event UpSkill , loh. Baca artikel di bawah ini untuk info lebih lanjut.

2. Analis Kebijakan Luar Negeri

Lulusan Hubungan Internasional dapat bekerja sebagai analis kebijakan luar negeri di lembaga pemerintah, organisasi internasional, atau lembaga penelitian. Tugas mereka adalah memantau dan menganalisis perkembangan internasional serta memberikan rekomendasi kebijakan kepada pemimpin pemerintah.

3. Konsultan Bisnis Internasional

Banyak perusahaan multinasional mempekerjakan lulusan Hubungan Internasional sebagai konsultan bisnis internasional. Mereka membantu perusahaan dalam mengembangkan strategi bisnis global, memahami pasar luar negeri, dan mengatasi masalah hukum dan regulasi internasional.

4. Pejabat Organisasi Internasional

Organisasi seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), atau Badan Internasional Energi Atom (IAEA) mempekerjakan lulusan Hubungan Internasional untuk berbagai peran, termasuk pengembangan kebijakan, penelitian, dan pengelolaan proyek-proyek internasional.

5. Jurnalis Internasional

Lulusan Hubungan Internasional dengan keterampilan komunikasi yang baik dapat bekerja sebagai jurnalis internasional yang meliput berita dan peristiwa internasional. Mereka dapat bekerja untuk media cetak, televisi, radio, atau media online.

6. Pengajar dan Peneliti

Lulusan Hubungan Internasional yang memiliki minat dalam pendidikan dan penelitian dapat menjadi dosen atau peneliti di universitas atau lembaga penelitian terkemuka. Mereka dapat memberikan wawasan tentang hubungan internasional kepada generasi berikutnya dan berkontribusi pada perkembangan ilmu pengetahuan dalam bidang ini.

7. Organisasi Non-Pemerintah (NGO)

Banyak organisasi non-pemerintah yang bekerja di tingkat internasional mempekerjakan lulusan Hubungan Internasional untuk berbagai peran, seperti advokasi, pengembangan proyek, atau manajemen program.

Gimana , apa kamu tertarik untuk masuk jurusan Hubungan Internasional? Yuk, persiapkan diri agar bisa diterima oleh salah satu jurusan Hubungan Internasional di kampus idaman. Yuk, tingkatkan kemampuan akademik kamu bersama/

kupon

Related Posts